Legislator Ini Ingin Ada Solusi Dari Revisi UU IKN Terkait Penarikan Pajak

Asuransi121 Dilihat

INDOPOS.CO.ID – Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus menegaskan merugilah Indonesia jika tidak bisa memungut pajak dari Ibu Kota Nusantara (IKN), lantaran tidak ada pemimpin atau perwakilan rakyat yang diipilih oleh rakyat di wilayah tersebut.

Hal itu diucapkan Guspardi setelah Komisi II sebelumnya mendengar masukan dari para akademisi terkait revisi Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2022 tentang IKN.

Guspardi mencontohkan DKI Jakarta memiliki wakil rakyat berupa DPRD. Namun, dalam UU IKN, lembaga perwakilan rakyat semacam itu tidak ada.

”Contoh DKI, daerah khusus ibu kota, tetapi dia punya wakil rakyat yaitu DPRD DKI Jakarta raya nah di dalam undang-undang kita nomor 32 tahun 2022 ini tidak ada. Oleh karena itu saya mempertanyakan ini, rugilah negara, rugi lah rakyat. Di mana investor pada berdatangan, tetapi kita tidak bisa memungut pajak,” kata Guspardi dalam keterangannnya, sebagaimana yang dikutip pada Selasa (19/9/2023).

Untuk itu, Politisi Fraksi PAN ini kemudian berharap ada solusi terbaik yang bisa dilakukan sehingga nantinya dalam merevisi UU IKN ini selain bisa menarik para investor juga bisa melakukan penguatan terhadap pemerintahan di IKN.

”Tentu saya minta kalau bisa ada sesuatu yang diberikan jawaban yang pasti atau paling tidak ada terobosan hukum dimana bahwa negara dibenarkan untuk memungut pajak, walaupun wakil rakyatnya tidak ada. Atau ada solusi-solusi (lainnya),” ujarnya.

Diketahui, bentuk pemerintahan di IKN disebut adalah pemerintahan khusus dengan tata kelola yang berbeda dengan bentuk pemerintahan administratif di daerah lain.

Deputi Pengendalian Pembangunan Badan Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) Thomas Umbu mengatakan Otorita IKN akan menjalankan peran pemerintah daerah khusus layaknya kewenangan pemerintah daerah pada umumnya. (dil)

Baca Juga  Anak Muda Harus Berperan Aktif Wujudkan Ketahanan Pangan Nasional

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *